Sebelum Beli Cincin Kawin Tahun 2022, Wajib Tahu Sejarahnya

Cincin kawin adalah gambaran dari pasangan yang membatasi ketika mengucapkan janji suci di area undakan khusus pernikahan, Anda tahu, latar belakang sejarah cincin itu telah ada selama bertahun-tahun dan berasal dari kebiasaan Kristen barat.

Keputusan perhiasan cincin sebagai gambar suci pernikahan adalah hasil dari bentuk bundaran dan tidak ada penutupan. Struktur ini mewakili keandalan dan kebajikan pemujaan antara dua individu yang tidak akan pernah berakhir. Semua hal dianggap sama, cincin tidak diperlukan dalam pernikahan.

Cincin kawin dikenakan di jari manis tangan kiri oleh masing-masing pengantin di acara pernikahan. Pasalnya, di jari manis terdapat detak jantung yang langsung berhubungan dengan jantung. Jadi, ini adalah citra kaki tangan adalah individu yang selalu dekat di hati.

Itu tidak hanya dilihat sebagai gambar, tetapi juga sebagai jenis tujuan suci dua individu untuk menggunakan apa pun yang tersisa dari koeksistensi mereka. Adat juga mengharuskan kedua pasangan untuk selalu memakai cincin kawin secara konsisten.

Sebagai gambaran status suami istri, namun juga sebagai tanda kaki tangan mereka. Seperti apa cerita dan sejarah cincin kawin? Mari kita bahas!

Baca juga: Nikah Tahun 2022? Wajib Tahu Bedanya Cincin Nikah dan Tunangan

Sejarah Cincin Pernikahan

Latar belakang sejarah cincin kawin dalam upacara pernikahan dapat ditelusuri kembali ke abad pertama Masehi. Selama Kekaisaran Romawi, perhiasan cincin digunakan dalam acara-acara komitmen dengan menarik. Komitmen adalah jaminan yang dibuat untuk menikah di kemudian hari.

Sekitar saat itu adat istiadat Kekaisaran Romawi masih sangat kuat di arena publik, praktik-praktik di dekatnya yang tak terhitung jumlahnya digabungkan ke dalam upacara pernikahan ketat Kristen. Salah satunya adalah perdagangan cincin. Pada abad kesembilan, gereja Kristen mulai mengingat cincin kawin untuk rencana permainan pernikahan mereka.

Memasuki abad kesepuluh dan kesebelas, cincin kawin bukan sekadar bagian dari layanan pernikahan. Interaksi dimulai dengan memberikan hadiah sambil memasangkan cincin di jari kaki tangan.

Suami yang akan diutus untuk mengucapkan ungkapan pemberian sambil mengenakan cincin kepada nyonya jam tangan. Pemberian karunia ini membuatnya sama pentingnya dengan roti dan anggur dalam Ekaristi.

Sementara itu, gereja Ortodoks Timur menjadikan cincin kawin sebagai gambaran hubungan antara dua individu dalam kebaktian pernikahan, bukan sebagai gambaran pemberian.

Memasuki abad ke-16 hingga saat ini, cincin kawin telah menjelma menjadi bagian tak terpisahkan dari sebuah pernikahan. Namun, bukan berarti semua tempat suci telah mengakui dan mendukung penggunaan cincin kawin dalam sebuah acara pernikahan.

Salah satu perkumpulan yang menolak penggunaan cincin adalah kaum Puritan pada abad ketujuh belas. Karena penggunaan cincin dianggap menghalangi keutamaan cinta pernikahan.

Kaum Puritan di sekitar saat itu memiliki tujuan untuk menyempurnakan tempat-tempat suci di Inggris, dengan membuang hal-hal yang berbau Romawi. Kemudian kita berbicara tentang latar belakang sejarah cincin kawin sebagai aturan umum, ini adalah kesempatan yang ideal untuk memeriksa latar belakang sejarah cincin kawin emas!
Baca juga: Pertimbangan Memilih Cincin Emas Tua atau Emas Muda

Sejarah Penggunaan Emas pada Cincin Kawin

Terlepas dari latar belakang sejarah cincin kawin itu sendiri, kami sangat ingin mengetahui latar belakang sejarah ketidaknyamanan emas pada cincin. Di masa lalu, cincin kawin terbuat dari bahan besi yang benar-benar tinggi dan desain yang sederhana. Dalam jangka panjang, emas mulai dipetik sebagai bahan dasar untuk cincin ketika orang mulai memahami bahwa emas sangat cocok untuk digabungkan dengan batu permata.

Batu permata utama untuk berkoordinasi dengan cincin emas adalah ruby. Penentuannya tergantung pada warna batu rubi yang baru, yaitu merah, yang tidak bisa dibedakan dari warna hati seseorang.

Selain sebagai salah satu prasyarat dalam acara pernikahan, cincin kawin memiliki banyak kelebihan. Salah satu kelebihannya adalah sebagai penanda status bahwa individu memiliki kaki tangan atau memiliki pasangan atau istri.

Dengan begitu, individu dibatasi untuk mendekat dan didekatkan oleh orang lain yang bertekad untuk menjalin hubungan cinta. Terlebih lagi, cincin kawin yang tidak pernah dihilangkan sangat membantu agar cincin itu tidak mudah hilang. Itu kecil dan mudah disembunyikan di tempat-tempat yang dekat, membuat cincin itu sulit dilacak ketika pemiliknya kehilangannya.

Chat Whatsapp